Indonesia Raya "Pantun"

Jualan pakaian belum juga laku
Eh si Nomnom gomes jogetnya salah
Heemm betapah sedih nya diriku
Catatan pantun ketinggalan di sekolah

Kenapa Hannah Hutan?
Karna Hutan tempat yang tenang
Untuk Muhasabah
Memperbaiki sel syaraf yang sudah berantakan barangkali


WELCOME TO OUR JUNGLE

Kamis, 20 September 2018

Terharu today

Jadi ceritanya hari ini Aksi Chaos, nah ada 2 orang yng telfon aku.
Yang pertama jam 3.54 itu adalah Ketum Inkubs(Pak Rinal), yng kedua adalah Saudari Nadhirah(Sara Desfi Siregar).
Aku terharu serius, yng pertama waktu Rinal telfon.
Awalnya aku gak angkat telfon dia, trus selesai sholat jam 3.55 aku telfon balik. Dia tanya aku dimana, trus kutanya emg kenapa. Trus dia kabarin sedikit kalau beberapa peserta aksi ditangkap intel.
Serius terima kasih yaaa Rinaalll. Hemm semoga dirimu baca tulisan ini ya. Hohoo.
Gegara dirimu telfon sore itu, aku jadi teringat utang utang amanah ku sama Inkubs. Inkubs Goes to School, Goes to House. Huhuu. Aku harusss selesaikan amanah itu. Terima kasih dah telfon yaa Rinal. Kalau dirimu gak telfon, ku terlambat banget tau apa yng terjadi, karna aku baru aktif medsos itu jam stengah 9 gtu lah kira kira.

For Saraheee. Maaciwww yaa dah telfon. Hihiii. So sweet deh.
Mengkhawatirkan diriku yng sebijik ini. Hehee.

Rabu, 19 September 2018

You know? I always be the first. Hemm.
-_-
Sama seperti Seminar Proposal 1. Aku juga jadi pertama di Seminar Proposal 2. Baiklah. Fighting!!!

Ya Allaahhh. Jujur. Aku takuuuttttt banget gak kuat jalani hidupMU ini. Takuuutttt banget ya Allaah.
Takuuuutttttt banget berbagai ujianMU gak sanggup kulalui. Takuuuuttttt banget ya Rabbb.
Lindungi Hannah ya Rabb.
Jangan kembalikan Hannah ke dalam kesesatan setelah ENGKAU beri Hidayah ya Allaah.
Astaghfirullahhaladzim. Serius aku takut jalani hidupMU ini ya Rabb...

:(

Astaghfirullahhaladzim.
Pagi ini semua orang orang yng kusayangi atau yng pernah ada dihatiku berseliweran satu persatu dalam ingatn dan itu ngebuat air mata ku netes Tahajjud tadi. :''(((
Aku ingin bertemu mereka lagi, tapiii aku berfikir tempat pertemuan terbaik itu adalah Akhirat yng namanya Syurga. Aku gak tau bakal di Syurga atau Neraka. Sebab itu gimana nanti kita bertemu? Huhuu entahlah. Kalau Ibadah mereka jauh lebih baik, kan mereka bisa jemput aku di Neraka nanti.
Ya Allaahhh. Astaghfirullahhaladzim.
Aku ingiiinnn ketemu mereka lagi. Tapi dimana? Bukankah tempat pertemuan terbaik adalah Syurga?
Huhuuu. Im really sad. 

Selasa, 18 September 2018

Zodo eh Jodoh upss Sorry

Aku mau share soal Zodo, Jodoh, ah entahlah.
Hemm sorryy perkara ini terus yng kebanyakan ku tulis ya.
Karna aku banyak melihat keresahan pada Wanita Wanita ku.
Sabtu kemarin sambil minum Kolak Durian, aku dan Zanyoul ngobrol sejenak.
Kemudian terlontar dari lidahnya "kau enak lah nott, punya banyak kawan lakilaki."
"Trus?"
"Kau dah jelas ada yng suka sama mu nottt."
"What?!!! Suka nya mereka itu belum tentu jadi Suami ku Nyolll. Itulah gunanya aku jadi temenmu. Kalau ko mau nikah, butuh Lakilaki bilang aja samaku. Ahahahhaa" Aku ngejawab dia bercanda tapi serius sihh. Karna niatku punya bnyak kawan lakilaki, supaya bsa dijodohkan ke wanita wanita ku.

....

Hari Ahad nya, ngeliat beberapa story whatsapp, kebanyakan ku dapati kegaulauan pada wanita wanita ku, seperti caption "Gak ada kata Malam Minggu dalam Hidupku. Jangankan Malam Minggu. Kamu aja ntah kemana"
Begitulah lebih kurang kalimatnya, aku lupa nge screenshot story beberapa dari mereka.

Kemudian hari ini(selasa) terlontar dari lidah Cika, "cari jodoh itu lebih sulit daripada cari kerja."
Whattt!!! Aku mengernyitkan dahi dan terbego sejenak.
Seriusan lu cari jodoh lebih sulit? Segitunya kah?
Astaghfirullah.
Entahlah. Entah apa yng merasuki jiwa jiwa Pemuda Pemudi zaman now.
Kalau dulu ingin Menikah, Bung Hatta menargetkan Kemerdekaan Indonesia.
Tapi gimana ya? Itukan Bung Hatta yng seorang Lakilaki ya...?
Gimana dengan Perempuan kala dulu ya? Apa pasrah sama Kehidupan?
Hemmm.
Aku nyesek aja kalau ngebahas Jodoh.
Gak tau dia bentuknya gimana kayak apa, kenapa jadi meresahkan sii. Nyebelin gak tuh. Arghhh!

Bersambung...

Aku mau nugas dulu yaa. Ntar panjang lagi nih ceritanya. Hihii

Minggu, 16 September 2018

Izinkanku hanya mencintaiMU

Tuhan. Bolehkah aku hanya mencintaiMU saja?
Bolehkah wahai Tuhan?
Hatiku tak cukup mampu menahan derasnya rasa, aku hanya ingin mencintaiMU saja Tuhan.
Jikapun ada rasa cinta yng lain itu adalah karna MU. Karna MU ya Rabb.
Tuhan bantu Hannah untuk menjaga hati ini yaa. Hannah hanya ingin mencintaiMU saja.

Sabtu, 15 September 2018

Polisi? Tarbiyah?

Sepanjang hari ini aku berfikir.
Kenapa aku mau nikah sama Polisi? 😄
Karna aku mikir, aku pengen buat mentoring atau pengajian untuk BuIbu Bhayangkari. Eh bukan pengajian biasa, namun pengajian yng membangkitkan jiwa dan amal amal yng membuncah. Dari situlah akan timbul Madrasah Madrasah Impian ku. Pesantren misalnya, atau Sekolah Perempuan yng ingin aku berikan untuk Negeri ini.
Soalnya aku belum ada liat Ibu Bhayangkari yng Jilbabnya panjang gitu, atau beliau anak Ngajian gitu. Eheee. Gak ukuran juga siii Jilbab panjang atau enggak. Tapi setidaknya ada gitu kan Ibu Bhayangkari yng ngademin dgn Jilbabnya yng panjang. Ihihiii.

Eh tapi kalau aku nikah sama Polisi. Aku bisa S2 gak yaa...? Hehee.
Kan aku harus ikutin kemanapunnn Suami ku pergi. Yayy. Ahahaa.

Tapiii sebelum aku nikah, aku harus punya mobil lebih dulu. Sebab apa?
Ya Allaah liat lah hari ini, kalau aja aku punya mobil, aku bisa antar adik adik binaan ku semuanyaaa pake mobil. Lah motorku cuma bisa muat 3 orang.
Jadi aku cuma bonceng 2 orang. Hemmm.
Butuhhh banget mobil ya Rabbb!!!
Engkau Maha Kaya yaa Rabbb! Please Hannah butuh mobil.

Trus juga beberapa junior ku dah pesan, "Kak nanti ajak adek ke Perpus kota itu ya."
"Kak nanti temeni adek ke sini sini sini yaa..."
Yak ampunnn jika saja aku punya mobilll. Semua ku angkut tuh mereka. Huhuuuu. Reallyyy. I need your carr ya Allaahhh.

Oh ya trus tetiba Mamake tanya "Kak kalau nikah sama Polisi, yng Tarbiyah yaa Kak. Jangan pacaran."
Wahhh bahagianyaaa. Dulu Mamake gak suka Tarbiyah coyy. Ahahaa. Dan sekarang beliau dukung aja apapun yng kulakukan. Terima kasih ya Allaahhh!!!!
Trus aku bilang ke Mamake "Owalah Mak eee. Mana berani Nana sama Lakilaki. Liatlah berapa banyak Lakilaki yng ngedeketin Nana tapi semuanya Nana jauhin kann. Tenang aja Mak e. Ntar Lakilaki baik yng sama Nana."

Trus dalam hatiku "Walaupun dia gak Tarbiyah. Tapi dia adalah Lakilaki yng baik. InsyaAllaah."

Dalam pengertian Mamake, Tarbiyah itu adalah Kebaikan. So siapa aja yng menikahi dengan baik baik, semoga lolos seleksi yaa. InsyaAllaah diterima. Eheehee.

Apaan sih yaa tulisan ku ini.
Baiklah.
Oh ya tadi Adik adik binaan ku cerita tentang mereka yng kena tilang juga. Ahahaa
Cerita ku yng kena tilang sama Polisi ntar ku post yaa.